Sehari Telat, Apakah Saya Hamil? - Berikut Penjelasan Lengkapnya
Sehari Telat, Apakah Saya Hamil? - Berikut Penjelasan Lengkapnya

Sehari Telat, Apakah Saya Hamil? - Berikut Penjelasan Lengkapnya

Berikut adalah penjelasan tentang pertanyaan Sehari Telat, Apakah Saya Hamil?

loading...
Sehari telat apakah saya hamil?

Pertanyaan seperti itu mungkin sering anda pikirkan, terutama untuk kamu yang sudah sangat ingin memiliki momongan.
Sehari Telat, Apakah Saya Hamil

Terlambat Haid adalah salah satu tanda pertama kehamilan yang biasanya paling bisa diandalkan. Namun, bagi Anda yang belum mengalami hal ini sebelumnya, Anda mungkin bertanya-tanya, kapan dan kenapa keterlambatan bisa menjadi pertanda awal kehamilan? Simak ulasannya di sini.

Pertama Anda juga wajib mengetahui dulu tanda-tanda kehamilan berikut ini:


1. Mual

Mengalami mual sebelum menstruas* dapat menjadi tanda bahwa seorang wanita sedang hamil. Ini sering disebut sebagai morning sickness. Rasa mual dipicu oleh peningkatan kadar estrogen dan progesteron dalam tubuh.

Kedua hormon dapat memperlambat pencernaan dan menyebabkan tubuh tidak dapat membawa makanan di dalamnya. Jika Anda merasa mual setiap pagi, tidak ada salahnya menjalani tes kehamilan.

2. Payudara terasa lembut dan sedikit bengkak

Kelenjar susu atau payudara dirancang untuk memberi makan bayi. Jika payudara Anda menjadi lebih sensitif terhadap semua jenis sentuhan, Anda mungkin hamil.

Dalam beberapa kasus, hormon yang bekerja di dalam tubuh membuat payudara sangat sensitif, mudah sakit, dan mudah digunakan juga. Juga, Anda mungkin merasa bahwa payudara Anda bertambah besar, lebih berat dan lebih lengkap.

3. Mudah lelah

Mudah menjadi kelelahan dan kelemahan. Meningkatkan kadar progesteron dalam tubuh menjadi indikasi bahwa tubuh mulai mempersiapkan kehamilan, membuat wanita mudah lelah dan lemah.

Peningkatan kadar progesteron adalah indikator yang menunjukkan bahwa tubuh mulai mempersiapkan kehamilan, menyebabkan kelelahan dan kelelahan.

Praktisi medis Mayo Clinic merekomendasikan bahwa wanita hamil harus hamil selama beberapa minggu pertama kehamilan. Risiko keguguran sangat tinggi pada minggu pertama kehamilan, jadi lebih berhati-hati.

4. Perubahan kebiasaan makan

Dalam kehamilan, peningkatan kadar estrogen dalam tubuh dapat memengaruhi organ indera, membuat Anda sangat tertarik untuk mengonsumsi makanan tertentu. Kondisi ini juga bisa menyebabkan keengganan terhadap beberapa makanan.

Perhatikan jika Anda ingin memakan beberapa makanan yang Anda benci sebelumnya, tetapi Anda menginginkannya sekarang. Jika ini terjadi, itu baik untuk melakukan tes kehamilan segera dilakukan.

5. Bintik-bintik darah

Noda darah yang Anda temukan di celana Anda bisa menjadi indikasi bahwa Anda hamil. Ini disebut perdarahan transplantasi. Ini terjadi ketika sel telur dibuahi dan ditempelkan ke rahim. Bintik-bintik biasanya terjadi sekitar 6-7 hari dan sering dianggap sebagai awal menstruas*.

Untuk membedakan bintik-bintik darah karena kehamilan dan menstruas*, Anda dapat melihat warna darah, dan bintik-bintik kehamilan memiliki warna yang lebih terang, biasanya vas atau struktur cahaya. Dibandingkan dengan menstruas*, pendarahan yang terjadi karena beberapa kehamilan, seringkali hanya tampak seperti noda.

6. Jadilah murung

Wanita sering mengalami agitasi emosional karena perubahan hormonal. Tetapi jika itu telah terjadi baru-baru ini, terutama tanpa alasan yang jelas, itu mungkin merupakan tanda bahwa Anda mungkin hamil.

Meskipun ini bukan cara yang efektif untuk mengevaluasi kehamilan, itu tidak langsung sakit untuk mengetahui apakah Anda hamil atau tidak.

7. Nyeri punggung dan kepala

Apakah Anda sering menderita sakit punggung dan sakit kepala? Jika itu sering terjadi belakangan ini, tidak ada salahnya untuk melihat apakah Anda hamil atau tidak.

Kadar gula darah yang rendah dalam tubuh dapat menyebabkan sakit kepala. Ini karena sel-sel otak kekurangan pasokan gula yang biasanya mereka terima. Jika Anda sering mengalami sakit kepala, itu adalah tanda bahwa hormon seks wanita seperti estrogen dan progesteron disekresikan untuk mempersiapkan uterus atau uterus untuk anak


Selain mengetahui tanda-tanda kehamilan diatas, Anda juga harus mempertimbangkan 2 hal berikut apabila mengandalkan terlambat haid sebagai patokan kehamilan..

  • Memahami siklus menstruas* alami

PMS adalah periode dari awal menstruas* bulan ini hingga satu hari sebelum hari pertama menstruas* pada bulan berikutnya. Siklus menstruas* yang normal adalah sekitar 28 hari rata-rata. Namun, sesi ini bisa berubah. Bisa lebih pendek dan lebih panjang, rentang berkisar sekitar 21 hingga 35 hari.

Sementara itu, menstruas* yang normal hanya berlangsung 3 hingga 5 hari. Sekali lagi, kelompok ini dapat bervariasi dari orang ke orang karena hal-hal yang berbeda.

  • Kapan akhir bulan menjadi tanda kehamilan?

Sudah lazim untuk kehamilan akhir bulan menjadi salah satu ciri kehamilan yang biasanya terjadi lebih dulu. Jika Anda rajin menghitung siklus menstruas* Anda setiap bulan, Anda akan dengan mudah menyadari bahwa waktu sudah terlambat selama berbulan-bulan.

Periode sering dianggap terlambat jika periode Anda 5 hari atau kurang. Pada saat ini, Anda dapat mulai memeriksa tanda beban secara mandiri (di rumah) menggunakan paket uji. Catatan, saya sudah melakukan hubungan seks (terutama tanpa keamanan seperti kond*m atau pil KB) sebelum akhir bulan.

Gambarannya seperti ini, jika Anda biasanya memiliki siklus 28 hari dalam sebulan, tetapi setelah hari ketiga puluh tiga siklus menstruas* dimulai, Anda perlu meragukannya sebagai tanda kehamilan. Sementara itu, jika sesi tidak teratur, coba verifikasi setelah 5 hari dari siklus terpanjang Anda. Misalnya, Hari ke-40. Jika Anda tidak mengalami menstruas*, Anda juga dapat memulai tes kehamilan untuk memastikan Anda tidak yakin apakah Anda hamil atau tidak. Apalagi jika Anda datang terlambat selama 6 minggu atau lebih. Anda harus curiga dan Anda harus segera menemui dokter.

Namun, menopause bisa tertunda atau tidak sama sekali karena stres atau diet berlebihan, olahraga tidak teratur atau beberapa kondisi medis. Hingga akhir bulan tidak hanya menunjukkan kehamilan.


GEJALA YANG TIMBUL SAAT TELAT DATANG BULAN KARENA HAMIL


1. Kram perut

Pemupukan bisa menyebabkan kram perut. Ini sebenarnya mirip dengan nyeri haid yang Anda rasakan saat menstruas*. Pada awal kehamilan, Anda biasanya merasakan ketidaknyamanan ini. Anda mungkin berpikir ini adalah gejala sindrom pramenstruas* (PMS).

2. Payudaranya terasa tertekan dan menyakitkan

Seiring pertambahan usia, tubuh Anda biasanya memproduksi lebih banyak estrogen dan progesteron.

Efeknya, payudara bisa terasa lebih kompak dan lebih besar karena meningkatnya aliran darah di dalamnya. Selain itu, puting juga akan terasa sakit dan warnanya akan tampak lebih gelap.

3. Merasa sakit

Mual dan nafsu makan menghilang, kelelahan lebih mudah, dan sering buang air kecil biasanya disertai dengan otot-otot Anda. Kondisi tubuh yang tidak keruh seringkali dianggap dingin. Namun, jika ini terjadi pada akhir haid dengan payudara yang kencang dan kram perut, temui dokter Anda segera.

Selain label di atas, juga harus diperhatikan apakah Anda mengalami pendarahan atau bintik-bintik ringan seperti bintik-bintik coklat. Alasannya adalah bahwa ini akan muncul ketika melekat pada sel telur yang telah menjalani pembuahan endometrium. Segera hubungi dokter Anda jika Anda terlambat mendapatkan karakteristik di atas.

Baca juga:

Your Reactions: